Gamma’s First day story

 

Gamma akhirnya lahir, setelah penantian 39 minggu. Yah, dia lahir dengan sangat gentle, emak bapaknya mah kalah gentle sama bayi ini. Gamma lahir di klinik cantik, di Tasik di temani Bapaknya dan tim Bidan yang kece banget.

Shubuh Selasa, 18 Agustus 2015
Emang udah ada feeling sih, Gamma kayanya bakal lahir sebelum HPL soalnya posisi udah oke dan mapan. Eh iya, 39 minggu lewat sehari udah muncul tanda awal persalinan. Shubuh-shubuh udah muncul lendir bercampur darah, tapi ya gitu kontraksinya juga masih lemah banget. Belum yakin Gamma akan lahir hari ini. Untuk memastikan, aku dan tuan suami kontrol. Dan memang hasil kontrol juga bilang emang penipisan serviks pun belum terjadi. Kata bidannya, yah paling tiga atau empat hari lagi lah. Karena hasil advice bidan ini, ya udah aku izinkan tuan suami untuk naik gunung hari rabu karena memang dia ditugaskan untuk menjadi peserta penelitian kukang dari kampusnya.

Rabu siang, 19 Agustus 2015
Hari rabu adalah jadwal renang, yeaay. Ga tau kenapa khusus hari ini rasanya males banget buat berangkat renang, kontraksi udah mulai kerasa agak kuat dari hari sebelumnya. Tapi tetep berangkat, soalnya udah kebayang nikmatnya renang saat kontraksi, nyamannya juara. Siang hari sepulang renang, kontraksi terasa makin jelas tapi masih belum teratur. Suami udah berangkat ke gunung, aku juga masih kalem aja kalem karena tau ini mah kayanya masih kontraksi bohongan. Yah klopun ini kontraksi menjelang lahiran, tuan suami masih bakal keburu nemenenin lah ya

Rabu Malam, 19 Agustus 2015
Yess kontraksi makin terasa jelas, makin sering goyang inul diatas gymball, makin sering goyang panggul sambil berdiri, makin malem makin kuat, ngalenyap sepuluh menit bangun lagi, goyang inul lagi, terus aja gitu. Makin yakin saat Gamma keluar udah deket, pengennya mah bisa tidur lelap buat stok stamina. Mama sama Bapa udah ngawanti-wanti klo udah makin kerasa bilang Bapa, biar bisa langsung berangkat ke klinik. Percaya sama Allah, bahwa malam itu aku akan diberi kekuatan untuk tetap di rumah dan mengumpulkan cadangan stamina dengan istirahat serileks mungkin dalam kondisi kontraksi yang semakin kuat. Bisa? Ya gitu weh, sepuluh menit ngalenyap, tiga menit goyang panggul, gitu terus nyampe shubuh.

Kamis Pagi, 20 Agustus 2015
Shubuh-shubuh langsung sms tuan suami, minta dia cepet pulang karena aku yakin Gamma akan segera borojol. Jam 06.45 tuan suami nyampe rumah, aku yang lagi mencoba sarapan beberapa suap udah gapuguh rarasaan hahaha. Makan dari duduk di kursi, duduk di lantai nyampe duduk diaas gymball. Mama udah panik, akunya yang masih kalem aja mencoba untuk menelan makanan walau cuma beberapa sendok.

Kontraksi makin kuat, nyampe klinik jam 07.15 diperiksa dalam sama bidan eh udah bukaan lima aja. Ish senenngnya udah masuk Kala I fase aktif nih. Karena anak pertama, kata bidan yah paling juga ini mah sore atau malem, katanya biasanya anak pertama tiap bukaan itu lamanya antara 1-1,5 jam. Aku tetep percaya Allah akan memberi kekuatan untuk melalui ini semua, tetep aktif dan positif. Tiap kontraksi datang tetep goyang panggul baik itu sambil berdiri atau sambil duduk diatas gymball.

Sempet muntah juga, gegara nekat sarapan nasi dan roti ditambah minum teh kemasan padahal biasanya pagi-pagi mah eksklusif buah. Walau abis muntah tetep ikhtiar sarapan, sekarang mah ganti sarapannya jadi sarapan buah potong ditambah segelas air gula merah, kapok setelah muntahin makanan yang termasuk pada kategori cheating akbar tadi.

Makin lama, duduk diatas gymball udah kurang nyaman lagi, jadi posisi goyang panggul sambil berlutut diatas kasur jadi favorit. 9.45 dilakukan periksa dalam, karena gelombangnya udah beda, ini deh kayanya yang disebut gelombang cinta. Eh ternyata udah bukaan sembilan. Engga lama dari situ udah dibolehin ngeden sama bidannya. Ah rasanya nikmat yah, selama berjam-jam mules tapi ga dibolehin ngeden lalu akhirnya diizinkan itu rasanya seperti nahan mules mencret seharian lalu ketemu WC dan dibolehin BAB sepuasnya *perumpamaan macam apa ini*

Saat crowning dan kepala Gamma udah nongol sempet nyentuh bentar gitu, dan tetiba dapet kekuatan semacam kekuatan gear thirdnya luffy dan makin semangat untuk segera ketemu Gamma. Jam 10.10 waktu jam tangan bidan, Gamma lahir ke dunia. Nangisnya bentar doang, Cuma ngasih tau emak, bapak dan tim bidan bahwa dia baik-baik saja, saat itu juga lupa deh rasanya mules-mules sepanjang malam. Langsung deh kita IMD sepuasnya. Eh waktu si Gamma lahir Bapaknya nangis, aku mah ketawa aja da seneng akhirnya bisa pelukan sepuasnya sama makhluk yang selama ini utek-utekan dalam perut.

Sambil IMD kita nunggu plasenta lahir dan lanjut DCC (Delayed Cord Clamping). Jadi tali ari-arinya engga langsung dipotong, ditunda dulu gitu pemotongannya. Info tentang DCC bisa dicari, banyak artikel lebih lengkap tentang DCC termasuk pro dan kontranya. Ini foto Gamma waktu masih DCC 24 Jam, tali ari-arinya masih merah. Testimoni tentang DCC:

*Ami, Emak Gamma: Berasa gapunya bayi newborn. Malam pertama anteng, malam kedua nangis Cuma karena lapar.

*Ummi, Nini Gamma: Klo DCC gini jadi ga ada luka terbuka sih, jadi anteng banget yah. Klo tau dari dulu mah, Ummi juga mau bayi-bayi Ummi DCC juga.

*Bapak. Aki Gamma: Bapa klo tau gini dari dulu emang bakal milih kaya gini juga sih. Anteng pisan budakna. *Lalu si Bapa kampanye DCC di sekolahnya*

Kita diklinik ga nyampe nginep sih Alhamdulillah. Setelah rombongan Nini dan Abah Gamma dari Ciamis tiba saat magrib, kita langsung pulang. Turun dari mobil ketemu mang becak yang tadi pagi nganterin ke garasi dan heran liat kita udah balik lagi. Tetangga belakang rumah malah nyangka yang lahiran si Ummi, karena Gamma digendong Ummi. Aku jadi berasa Kate Middletons gitu, cuma bedanya aku mah disambut sama mang becak yang lagi pada mangkal didepan gang dan aku gapunya tim make up, dan aku ga pake high heels.

Yah ini mah cuma cerita persalinan biasa, tidak ada yang istimewa. Masih banyak cerita melahirkan para ibu yang lebih menginspirasi dan tetap rendah hati. Bagaimanapun cara bayi memilih untuk dilahirkan, tugas para ibu hamil mempersiapkan kelahiran dengan semaksimal mungkin. Aku mah jaman hamilnya banyak yang harus diremidi, makanya saat melahirkan pun cuma dapet skor 70% persen lah yah dari kelahiran ideal yang aku impikan.

 

[ 12 Week ] Flu berat dan morningsick

Seminggu ini suami dan aku gantian sakit. Flu lagi masa puncak morningsick itu really something. Selama seminggu penuh suami full di rumah. Setelah dia sembuh dalam 5 hari, dia harus jaga aku yang sakit dan lebay.

Hari pertama sakit, aku muntah nyampe almost five times in a day. What a pain T_T kayanya sih muntah ini selain karena emang efek kehamilan ditambah juga kondisi tubuh yang engga fit. Hari pertama sakit aku nyampe gbisa masuk air putih. Akhirnya gempur sama buah yang banyak mengandung air.

Baca lebih lanjut

Semoga Teh Ucy segera nikah

Eh judul tuliasan ini doa ya. Tolong diaminkan.

Pertama ketemu Teh Ucy adalah jaman pertama masuk kuliah. Dia sosok kakak tingkat yang sulit dijangkau. Serem,jutek,bikin males ngedeketin. Nyampe akhirnya sekitar tahun 2010, aku jadi adik mentoring teteh ini. Sejak pertemuan pertama nyampe mentoring bareng, kedekatan kami sekedar hubungan adik dengan kakak tingkat.

Baca lebih lanjut

[REVIEW] Harga Buah naga, Sabila Farm VS Pasar

Sabtu lalu, aku dan suami jalan-jalan ke kebun buah naga di jalan kaliurang km 19. Tempatnya asik banget. Pas banget datang kesana pas lagi berbuah pohonnya. Jadi kita narsis dengan pohon buah naga.

Sebenernya, maksud kita berkunjung ke kebun BN selain pengen narsis tapi juga karena ingin beli dan berharap harga BN yang dibeli langsung dari kebun akan jauh lebih murah dibanding harga di pasar – testimoni beberapa temen yang beli langsung BN dari kebunnya di Jember.

Baca lebih lanjut